Bitcoin dan Blockchain Apakah Sama? Ketahui Perbedaannya!


Latar belakang

Bitcoin dimulai sebagai mata uang digital yang tidak diatur yang pertama kali dibuat oleh Satoshi Nakamoto pada tahun 2008. Juga dikenal sebagai “cryptocurrency,” diluncurkan dengan tujuan untuk melewati kontrol mata uang pemerintah dan menyederhanakan transaksi online dengan menyingkirkan perantara pemrosesan pembayaran pihak ketiga. Tidak seperti mata uang tradisional, Bitcoin menggunakan teknologi blockchain dan teknik enkripsi untuk mengontrol pembuatan koin atau unit moneter. Bitcoin dan blockchain sering digunakan secara bergantian, tetapi keduanya bukanlah hal yang sama. Bitcoin adalah aplikasi teknologi blockchain. Pikirkan tentang Google dan internet. Google berjalan di internet dan tidak akan berjalan tanpa internet. Dengan cara yang sama, Bitcoin berjalan di blockchain dan ini memungkinkannya untuk secara transparan mencatat buku besar pembayaran. Blockchain, bagaimanapun, dapat digunakan untuk merekam sejumlah titik data secara permanen.

Apa itu Bitcoin?

Bitcoin adalah mata uang digital terdesentralisasi yang dapat Anda beli, jual, dan tukarkan secara langsung tanpa perantara seperti bank. Dari sudut pandang pengguna, Bitcoin sangat mirip dengan uang tunai untuk Internet. Bitcoin juga dapat dilihat sebagai sistem pembukuan triple entry yang paling menonjol yang pernah ada.

Meskipun Satoshi Nakamoto menginginkan Bitcoin untuk digunakan sebagai alat tukar, Bitcoin hari ini telah mengambil peran sebagai instrumen spekulatif lebih dari apa pun.

Apa itu Blockchain?

Blockchain tampaknya rumit, dan itu pasti bisa, tetapi konsep intinya sangat sederhana. Blockchain adalah, paling sederhana, database atau file komputer untuk menyimpan data. Data yang terkandung dalam blockchain didistribusikan di banyak komputer dan karenanya terdesentralisasi. Teknologi Blockchain pertama kali digariskan pada tahun 1991 oleh dua peneliti, Stuart Haber dan W. Scott Stornetta. Mereka ingin mengaktifkan sistem di mana stempel waktu dokumen tidak dapat diganggu. Tetapi baru pada Januari 2009, hampir dua dekade kemudian, blockchain itu memiliki aplikasi dunia nyata pertamanya di Bitcoin.

Bitcoin Vs Blockchain

Bitcoin adalah mata uang digital, sedangkan blockchain adalah buku besar yang didistribusikan. Bitcoin berjalan pada teknologi blockchain, tetapi blockchain memiliki aplikasi di luar Bitcoin. Bitcoin mempromosikan anonimitas, sementara fitur blockchain yang paling menonjol adalah transparansi. Bitcoin mentransfer mata uang antar pengguna, sementara blockchain dapat digunakan untuk mentransfer berbagai hal, termasuk informasi atau hak kepemilikan properti.

Pro Dan Kontra Blockchain

kelebihan

Blockchain dapat mengubah ruang data untuk bisnis selamanya. Titik lemahnya dihilangkan dalam banyak kasus karena kemampuannya yang terdistribusi. Blockchain memungkinkan pertukaran data dan keuangan yang cepat dan aman. Perjanjian dapat langsung dieksekusi dengan bantuan kemampuan terdistribusi teknologi. Kualitas data yang disimpan dalam blockchain lebih unggul. Blockchain memungkinkan Anda untuk merekam transaksi dengan akurat dan menghilangkan kesalahan manusia, dan melindungi data agar tidak dirusak.

Kontra

Teknologi Blockchain menghabiskan banyak daya. Buku besar Blockchain dapat tumbuh sangat besar dari waktu ke waktu. Blockchain Bitcoin saat ini membutuhkan sekitar 200 GB penyimpanan. Karena teknologi blockchain mendesentralisasikan semua transaksi, tidak akan ada regulator seperti bank sentral. Terkadang, regulator diperlukan jika terjadi kehilangan dana atau pencurian. Sangat sulit untuk mengubah data yang telah ditambahkan ke blockchain.

Pro Dan Kontra Bitcoin

kelebihan

Bitcoin sangat mudah diakses. Anda dapat membelinya dari pertukaran kripto mana pun kapan saja. Bitcoin memiliki likuiditas yang tinggi. Sebagai instrumen, Bitcoin cenderung mencapai puncaknya pada harga yang sangat tinggi, yang berarti memiliki potensi pengembalian yang tinggi. Dibandingkan dengan metode pembayaran digital lainnya, seperti kartu kredit dan PayPal, Bitcoin hadir dengan biaya transaksi yang lebih rendah. Perlindungan privasi bawaan Bitcoin memungkinkan pengguna untuk sepenuhnya memisahkan akun Bitcoin mereka dari identitas hukum mereka.

Kontra

Bitcoin tidak diterima secara luas seperti mata uang tradisional. Hanya ada begitu banyak hal yang dapat Anda beli dengan Bitcoin. Ada risiko kehilangan penghasilan Anda jika file Anda rusak. Bitcoin telah melihat lebih dari sekadar penipuan, penipuan, dan serangan khusus menengah. Kecepatan dan biaya transaksi Bitcoin cenderung bervariasi tergantung pada efisiensi penambangan dan kemacetan jaringan. Pengguna yang terkena penipuan transaksi – misalnya, mereka membeli barang yang tidak pernah dikirimkan oleh penjual – tidak dapat meminta pengembalian dana melalui Bitcoin.

Intinya

Jika Anda telah menggunakan Bitcoin dan Blockchain secara bergantian, Anda tidak sendirian. Banyak orang melakukan hal yang sama, mungkin karena Bitcoin bekerja berdasarkan prinsip Blockchain. Bitcoin dan Blockchain terkait erat tetapi berbeda. Ketika Bitcoin pertama kali dirilis, Blockchain adalah bagian dari paket. Dan karena Bitcoin adalah kasus penggunaan pertama dari blockchain, orang sering secara tidak sengaja menggunakan “Bitcoin” untuk mengartikan blockchain. Begitulah kesalahpahaman dimulai. Teknologi Blockchain sejak itu telah diekstrapolasi untuk digunakan di industri lain. Misalnya, di sektor publik, teknologi blockchain dapat digunakan untuk menyimpan catatan kesehatan masyarakat dan pendaftaran tanah dan menjamin manajemen identitas yang aman. Saat ini, Bitcoin dikenal sebagai pilihan investasi yang baik. Lihat Bitcoin Trader untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan dari perdagangan Bitcoin. Ini adalah platform perdagangan otomatis yang berfokus pada menghasilkan keuntungan dari Bitcoin.

Author: Daisy Simpson