68% Orang Menginginkan Sektor Olahraga Fantasi Diatur Oleh Pemerintah

68% People Want The Fantasy Sports Sector Regulated By The Govt

Dalam laporan terbaru oleh LocalCircles, sebuah platform komunitas online, 68% orang ingin pemerintah membuat kode yang tepat untuk regulasi olahraga fantasi online. Namun, ada 63% orang yang tidak ingin pemerintah memberikan pengakuan dan perlindungan hukum kepada platform olahraga fantasi online.

Survei tersebut menerima lebih dari 50.000 tanggapan yang mencakup 21.000 warga unik dari 309 distrik di India. Di antara orang-orang yang memilih, 47% responden berasal dari distrik tingkat 1, 29% dari distrik tingkat 2, dan 24% berada di distrik tingkat 3, 4, dan pedesaan India. Demografi gender dari survei ini juga menarik. 69% responden adalah laki-laki sedangkan 31% adalah perempuan. Penting juga untuk dicatat bahwa 12% responden yang memberikan suara sedang bermain di situs web olahraga fantasi online atau memiliki anggota keluarga yang bermain olahraga fantasi online.

Terlepas dari kenyataan bahwa pengadilan di India telah meminta platform olahraga fantasi online untuk melanjutkan dengan menyetujui alasan mereka menyebut mereka permainan keterampilan sebagai lawan dari taruhan, Assam, Odisha, Telangana, Nagaland, Sikkim, Tamil Nadu, dan Andhra Pradesh telah melarang fantasi olahraga sama sekali!

Baca Juga: Game Fantasi: Keahlian atau Keberuntungan? COVID-19 Menyebabkan Penundaan Lebih Lanjut

Para pemilih juga keberatan dengan publikasi dan pemasaran platform ini selama Liga Premier India (IPL) yang menarik banyak penonton dari berbagai usia. 54% warga negara dengan tegas menyatakan bahwa “tidak boleh menampilkan iklan sama sekali”, sementara 10% mengatakan “tidak boleh mengatakan”. Sachin Taparia, Managing Director LocalCircles, mengatakan,

“Jika konsumen diberitahu tentang risiko secara efektif melalui iklan serta saat mereka terlibat di platform, tanggung jawab untuk membuat pilihan yang tepat terletak pada konsumen. Sementara pendekatan semacam itu dapat berdampak pada pertumbuhan dalam jangka pendek untuk platform, kemungkinan akan memberikan pertumbuhan jangka panjang yang bertanggung jawab dan akan mengubah diskusi dengan administrator negara dari larangan/tanpa larangan menjadi bagaimana beroperasi dengan tanggung jawab yang meningkat dan membiarkan konsumen membuat pilihan.”

Dalam pergantian peristiwa baru-baru ini, NITI Aayog telah mengeluarkan pedoman untuk mengatur sektor OFS yang mencapai 2.400 crores di FY20, melalui badan pengatur mandiri. Mereka juga ingin memperkenalkan kerangka aturan dan standar yang tepat untuk sektor ini!

Untuk informasi lebih lanjut tentang komunitas Game Online di India dan berita poker terbaru dari India, teruslah membaca PokerShots!

Tampilan Postingan: 806

Author: Daisy Simpson